Saya harus balik ke Jakarta tanggal 6, dan belum punya tiket lagi… gimana nih.. mobil ngga ada… motor apalagi.. tapi dah konfirmasi ke travelnya, dan tiket tinggal ngambil di mac donald jogja..
Sewa motor kali yah.. beberapa lama dicoba sama kakak ipar akhirnya dapet juga tuh motor… kondisi : rem agak blong, lampu sen ngga mau hidup, hidup kalau mesin di gas kenceng… but anyway.. tancap mang !!!
Saya ngga mikir lagi deh safety atau tidak safety.. yang penting saya harus dapetin tuh tiket hari minggu sebelum jam 12 siang..
Dapet helm dua dari orang yang punya motor.. tapi jaket saya ngga punya dan terpaksa minjem ke tetangga… dah dapet kita cabut..
Jogja panas banget minggu pagi itu.. terasa banget di kulit..
Turun gunung sampe juga di Piyungan dan terus masuk ke ring road timur. Saya ngga berani ngajak motor ini ngebut soalnya ngga tau persis kondisi motor ini apalagi rantenya yang sedikit didengar agak gemericik tanda kurang gemuk.
Mampir dulu ke Superindo di gedung BCA. Ada beberapa barang yang saya harus beli disana. dan juga ambil uang tunai untuk beli tiket travelnya. Setelah urusan beres di Superindo langsung jalan ke agen travelnya. 360 ribu.. Hmmmm.. mahal juga yah.. sama seperti tiket saya waktu ke Jogja, tapi ya sudah lah dari pada ngga pulang.. itung punya itung untuk kepulangan anak dan istri kenapa ngga sekalian aja tiket pulangnya dibelikan sekaligus. @180ribu untuk tiga orang jadi 540ribu.. $#$%$#!@! abis deh duit gue.. tiket memang agak murah minggu depan setelah hari keberangkatan saya.
Setelah urusan tiket selesai langsung muter ke alun-alun Jogja.. Fyuuhhh… panasnya hari ini bikin ngga betah duduk lama-lama di motor.. sampai di gedong kuning mampir ke Warung Soto Tembong, makan bareng anak istri.. lumayan juga rasanya.. tapi istri saya malah grundel.. dia bilang rasanya sudah ngga kaya dulu lagi.. ahh ngga masalah buat saya yang penting perut bisa diisi untuk beberapa saat.
Selesai di Soto Tembong… jalan ke Piyungan cari bekatul untuk pakan sapi… Ya tuhan panas begini masih mikirin sapi makan apa.. ampun deh.. Telusurin jalan Piyungan koq ngga ketemu toko yang jual bekatul.. tanya sama orang juru parkir katanya tokonya masih tutup dan bukanya sampe minggu depan.. gila.. bisa puasa tuh sapi..
Mampir lagi makan baso.. haaalllahhh.. dah makan… makan lagi.. ngga ada kenyangnya tuh istri. Setelah selesai, jalan pulang, naek gunung.. ati dah empot-empotan nih… mampu ngga yah nih motor naek gunung.. akhirnya sampe juga dirumah..
Agak sorean yang punya motor dateng mau ngambil motornya.. dibayar 30ribu.. dah.. puas juga jalan-jalan hari ini pake motor sewaan..

Aktifitas anak saya di kampung selain muterin rumah juga suka main ke kandang sapi. Kadang agak susah juga punya anak yang punya prilaku hiper aktif, ngga bisa diem, ngamukan… yang saya takutkan kalau dia sedang main ke sebelah rumah.. disana ada kandang sapi, kandang ayam dan kambing. Sapi yang bikin saya ketakutan kalau dia sudah coba-coba deketin kandangnya.. takut diseruduk.. atau takut digigit.. (Koq digigit ?) iya… saudara pernah digigit tangannya sama sapi piaraannya sendiri.. bolong.. dan hitam..
Aktifitas lainnya ya ikut saya ke Mbeli (Sumber air-Sumur air) cuci dan mandi disana.. lokasi sumber airnya ada dibawah pohin bambu atau rumpun bambu… kelihatan jelas akar-akar dari pohon bambu yang kelihatan dari papasan tanah dibawahnya.. memang kata orang biasanya ada sumber air dibawah pohon bambu, karena akar pohon bambu sifatnya menyerap dan menyimpan air.. status sumur masih dalam kawasan tanah keluarga dan oleh penduduk desa diperbaiki dan di plester dan jadi Public Fasility.. jadi kalau kita mau mandi dan disana sudah ada orang yang sudah duluan masuk.. ya.. harus tunggu giliran..

Katanya di jogja suka mati lampu dan sore ini mungkin ada giliran lagi… tanya sama ibu, dimana lampu minyaknya disimpan, dia jawab dibawah meja makan.. minyaknya tinggal sedikit, tapi ada botol minyak tanah dekat tungku masak, tuang semua ke kedua lampu minyak.
Gelap mulai merayap perlahan, kenapa ngga saya nyalakan lampu minyaknya sekarang, toh sudah mulai gelap. Ambil geretan gas dan mulai nyalain, pett… lho koq gelap… saya nyalain lagi.. lho… anak saya ada disebelah saya dan sudah siap mau niup tuh lampu.. haaalllaahhh… memangnya ulang taun… kamu menjauh nak !! ngga juga mau njauh… ya sudah gelap aja sekalian
Tapi jadi curious nih… saya lalu jalan kesamping rumah ketempat meteran listrik… Damn !!!.. sikringnya turun, pantes aja lampu mati, saya naikkan sikringnya, kemudian lampu nyala semua.. yah.. bagus lah dari pada nyalahin lampu minyak ditiupin mulu sama Tio..